PDIP Tak Merasa Ditinggalkan Koalisi Golkar-PAN-PPP

MitraBangsa Jakarta – ┬áSekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengaku partainya tak merasa ditinggalkan seiring deklarasi dini Golkar, PPP, dan PAN untuk berkoalisi menghadapi Pemilu 2024. Hasto mengatakan selama ini partainya telah menyatukan partai-partai lain untuk berkoalisi di bawah pemerintahan Presiden Joko Widodo.

“Jadi justru kami yang menarik, tidak pernah meninggalkan, kami tidak pernah ditinggalkan,” kata Hasto kepada wartawan di bilangan Senayan, Jakarta Selatan, Jumat (27/5). Menanggapi deklarasi koalisi dini Golkar-PAN-PPP, Hasto mengaku PDIP tak mau terburu-buru. Dia menegaskan partainya akan mendukung Jokowi dan Ma’ruf Amin sampai akhir.

Menurutnya, PDIP juga belum menentukan arah koalisi untuk menghadapi Pemilu 2024, termasuk sosok calon presiden dan wakil presiden yang akan diusung. Pihaknya baru akan menggelar rapat kerja nasional (Rakernas) kedua pada 21-23 Juni mendatang. Hasto menegaskan PDIP akan tetap berkomitmen dalam sebuah kerja sama yang telah dibentuk sejak awal.

“Kita bukan partai yang suka meninggalkan suatu komitmen di suatu kerja sama. Sehingga kami meyakini dengan konsistensi PDIP untuk selalu setia di dalam kerja sama,” katanya. Golkar-PAN-PPP diketahui merupakan partai satu koalisi pemerintah bersama tiga partai lain yakni PDIP, Nasdem, dan Gerindra. PAN masuk koalisi pemerintah belakangan pada awal 2021 lalu.

Bersama Golkar dan PPP, PAN memutuskan menyampaikan deklarasi dini menghadapi Pemilu 2024. Mereka mengatakan partainya merupakan koalisi inklusif dan masih membuka partai lain yang ingin bergabung.//*** MitraBangsa.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *